Minggu, 14 Mei 2017 0 komentar

Menulislah : Selama kau tak sanggup berbicara

Keknya belakangan ini saya makin sadar, ada momen dimana gak semuanya harus kita ucapkan, saya rasa emang bener. Saya lebih leluasa nulis apa yang rasakan dari pada saya harus mengatakan secara lisan. ya gak sih??? tapi gak selamanya selalu begitu juga sih, soalnya Tuhan memberikan saya bibir sejatinya untuk saya berbicara, tapi masalah kepuasan hati saya lebih senang menulisnya.
yah minimal nulis kicauan di twitter ataupun caption instagram, hahaha.
seperti yang sering saya katakan, bahwa saya sebenarnya orang yang gak begitu sering mengungkapkan apa yang saya rasa kepada orang lain, biasanya saya lebih memilih untuk memendamnya atau yah saya biarin aja gitu.
contoh utama terjadi saat ini, beberapa minggu yang lalu tanpa tujuan yang pasti saya sama temen-temen nongkrong bareng di Mcd, terus ntah ada angin apa, tiba-tiba salah satu dari kami buat permainan truth or dare . Sejak SMP kalau main kek gini saya lebih milih dare. ntah kenapa keknya saya lebih memilih sesuatu yang menantang dari pada saya harus jujur atas pertanyaan yang "agak" privasi dan agak menjebak. tapi kali ini saya harus mengikuti permainan teman-teman saya, mereka hanya memilih truth.  dan entah tanpa disengaja atau tidak beberapa kali saya mendapatkan gilirannya. huuhh dan sudah saya tebak, mereka pasti akan bertanya masalah perasaan saya kepada lawan jenis. eaaakkkk. yah gak semudah itulah untuk saya menjelaskan apa yang saya rasakan. jujur, saya itu sulit untuk to the point. kalau mereka pada mau tau yang saya rasakan, saya harus menjelaskan mereka dari awal, kayak latarbelakang, terus sebab akibat, yah uda kayak mau buat skripsi aja gitu. otomatis gak mungkin dong saya harus jelasin detail begitu, nah saat itu mereka meminta saya untuk menyebutkan satu nama yang saya sayang selain keluarga, yang mereka maksud adalah cowok yang saya suka. saat itu saya bingung harus jawab apa, waktu terus berjalan, saya tak kunjung menjawab, akhirnya mereka memutuskan untuk meminta inisial huruf terakhir dari cowok tersebut. oke, oke akhirnya saya jawab, huruf A. hahahahah ntah kenapa saya harus menjawab huruf A, saat itu yang ada difikiran saya emang huruf A, yah supaya permainan tetap berjalan saya jawab aja "ngasal". soalnya kalo ditanya suka sama orang, yang ada difikiran saya itu suka dengan arti yang luas, yah berarti orang-orang yang berteman sama saya. iya dong, saya mau berteman sama mereka karena saya suka sama mereka, kalo saya gak suka kenapa saya harus main dan temenan sama mereka? mungkin pendapat saya akan dipatahkan oleh beberapa orang, tapi yah itu menurut saya loh ya. So, jangan dibawa serius.
Saya gak tau kenapa mereka kepo banget soal siapa cowok yang saya "ehemin". Wkwkwkwk, sebenarnya saya itu orang yang simple sih, saya lebih memilih untuk dijalanin aja dulu, gak usah di bawa pusing, percaya aja cewek baik untuk cowok yang baik. Yah masalah jodoh uda ada yg ngatur kaliyaaa.
Betewe waktu kemarin main truth or dare saya jadi tau ada temen yang suka sama saya, wkwkwkw lucu, dan ternyata sukanya uda lama, hahaha maaf ya saya gak peka, bener deh, soalnya karena terlalu banyak temenan sama cowok, jadi saya nganggepnya klo emang ada cowok yang deket banget sama saya, perhatian banget, saya nganggepnya mah yah temen deket aja gitu. Yah salah juga sih gak bilang dari awal. Wkwkwkw maafya saya benerbener gak peka. Makasih buat udah mau suka sama saya, hahaha ciyeeeee, muka kamu jadi merah, wkwkwkwkw, hahaha saya baru ngingetnginget apa yang uda terjadi dan kalo saya kaitkaitkan keknya emang bener deh kamunya uda suka dari lama, tapi emang saya gak pekaaaaa, maaaf yaaaaa.

Hahahah saya gak berani bilang maaf langsung ke orangnya, jd keknya lebih baik saya tulis di blog aja kaliya. Yah itung-itung kamu bakal tau kalo tentang kamu pernah saya tulis di blog yang uda gak jelas ini. Wkwkwkwkw kamu jangan salah tingkah lagi. Wkwkwkw lucuu bgt siiii.
Sabtu, 31 Desember 2016 0 komentar

PAGE 1 OF 365

Ntah kenapa malam ini, eits salah pagi. saya lebih milih nulis postingan blog pertama saya di tahun baru 2017 dari pada tidur, karena ini uda jam 03.19 wib dan saya belum ada tidur sama sekali. Sebenarnya udah biasa sih gak tidur jam segini, apalagi mahasiswa kan ya, biasa banget yang namanya begadang, klo yang ini jgn ditiru ya, karena begadang jangan begadang kalau tak ada gunanya. Itu nasihat Bung Rhoma.

Ini tahun ke empat pergantian tahun baru saya ada di kampung orang. Jujur kalau malam tahun baru begini saya agak sedih karena gak bisa kumpul sama keluarga, apalagi sekarang saya baru punya keponakan lakilaki, dia keponakan pertama saya dari saudara sekandung saya. Yah dia anak mbak saya, namanya Qhaffa. Tapi mungkin saya akan ngebahas tentang Qhaffa di tulisan saya yang akan datang deh. Dan saya pengen pulang dan ketemu sama mereka.

Terlepas dari itu sebenarnya saya tetap selalu menikmati kejadian-kejadian yang harus saya lewati, seperti malam ini. Malam pergantian tahun saya rayakan bersama beberapa teman-teman rumirngny. Hanya acara sederhana sih, cuma belanja ke superindo, makan di popeye, persiapan bakar-bakar, ungkep ayam, ngulek cabe, buat sambel kecap, kentang goreng, jagung,  samyang + bon cabe level 30, ngeliat petasan demi petasan dari lantai 2 nya kontrakan reza a.k.a rumir dan ditutup dengan kejadian misterius yang membuat mimpi saya di awal tahun jadi ada unsut mistisnya.

Bakal bosen kalau saya ngebahas mereka lagi, karena yah yang kami lakukan sama kek yang dilakukan orang-orang di luar sana di saat malam tahun baru.

Emmmmp resolusi apa aja yang uda kalian capai selama 2016?

Kalau saya sih ada beberapa pencapaian yang sudah dicapai selama tahun 2016. Dan pastinya ada beberapa resolusi yang selalu ada setiap tahunnya, salah satunya jadi pemain futsal nasional, bisa main gitar dan bisa punya buku kumpulan novel atau puisi sendiri. Ketiga harapan kecil itu selalu ada dan urung untuk terlaksana. Sebenarnya selama 2016 saya sudah mencoba untuk menjadikan harapan-harapan itu jadi kenyataan, contohnya saya sudah bergabung di club futsal wanita, namanya alvaro angles, seminggu 2 kali saya latihan. Saat itu saya sedang di Medan dan dihubungi sama managernya untuk ikut latihan disana. Dan ketika di Jogja, saya langsung menemui mas gigih, yah dia managernya. Beliau dapet nomer saya dari twitternya futsalUNY katanya, yah dulu saya pernah nanya-nanya tentang futsal cewek disana.

Walaupun latihannya jauh ke utara, daerah UNY dan dekat selokan mataram, saya tempuh agar harapan saya terwujud. Btw saya bener-bener kangen yang namanya berkompetisi di dunia ngejar mengejar bola. Hahah. Flashback dikit dulu waktu SMP ngerasa rangking 1, 2 atau 3 mah biasa aja, yang paling membanggakan itu ketika saya bisa ikut turnament futsal wanita antar sekolah dan bisa menang pastinya. ternyata itu udah lama banget terjadi, bener-bener apa yang sudah terjadi tuh, serasa cepat berlalu. Oke saya harus berhenti futsal di alvaro angles karena saya harus balik ke Medan dan gak tanggung-tanggup ternyata saya di Medan selama 5 bulan. Begitu saya balik ke Jogja saya hubungi mas Gigih kembali dan ternyata Alvaro Angles lagi fakum karena mereka sedang fokus untuk tim alvaro yang putra, katanya akan ada kompetisi besar gitu. Kalian pasti tau dampak dari semua itu, saya gak bisa latihan futsal lagi, otomatis gak ada celah untuk saya ikut kompetisi, jangankan nasional, antar club aja gak bisa. 😔😔😔😔

Resolusi kedua yang selalu ada tiap tahun yaitu bisa main gitar. Aagghhh saya bete kalau ngebahas tentang ini. Saya udah berusaha belajar main gitar dari SD saya sering minjam gitar om saya. Tapi dulu saya pernah denger omongan kalau mau belajar gitar harus punya gitarnya dulu. Iya emang bener sih, dan saya berusaha banget untuk itu, sering banget ngecek olx supaya bisa beli gitar yang bagus yapi murah. Yah kendala saya lagi-lagi di budget. Saya sudah pernah hampir cod dengan seseorang penjual gitar, dan saya sudah bertanya kepada beberapa orang, jenis gitar yang dijualnya cukup murah dengan kualitas yang bagus. Tapi lagi-lagi itu urung saya lakukan karena 1 hari sebelum COD saya butuh uang banget (lupa untuk apa) dan gajadi beli gitar.  Mungkkn begituuu terus sampai saya jadi presiden. Haha btw sebenarnya sayabjyga gak terlalu berbakat di dunia musik, dan entah kenapa saya ngebet banget bisa main gitar.

Terakhir saya pengen punya buku sendiri, boro-boro punya buku, ditahun 2016 ini adalah tahun saya yang sangat tidak produktif menulis, dan saya gak tau kenapa itu bisa terjadi, apakah saya terlalu sibuk dengan kegiatan lainnya, apakah saya terlalu malas, yang saya ingat hanya saya tidak punya semangat menulis seperti dulu lagi dan saya sedih kalau itu harus terjadi lagi di tahun 2017.

Yah page 1 of 365 saya biasanya berisi harapan-harapan yang nantinya harapan itu akan coba saya capai di lembaran-lembara awal buku dengan mencoba dan terus mencoba, di tengah buku biasanya saya lelah untuk mencapainya dan akhirnya dari pertengahan sampai lembar 364 saya melakukan hal-hal baru yang tidak saya impikan, dan yang terakhir semua resolusi yang urung tercapai akan menjadi seonggok penyesalan yang ditulis di lembar ke 365, dan semoga 2017 gak akan seperti itu kembali.




Gambar quotesnya di ambil dari google, terimakasih google.


Kamis, 15 Desember 2016 0 komentar

Pantai Sadranan - Pantai Gelagah

Kali ini saya lebih milih nulis blog daripada nulis laporan Kerja Profesi saya yang deadlinenya tanggal 19 Desember, itu artinya 4 hari lagi!!!!

Hari sudah nggak bisa saya hindari lagi, mau gak mau saya harus pergi bersama beberapa teman-teman ke Pantai Gelagah, itu agenda mendadak setelah gajadi ke Semarang. Saya bahagia bisa pergi liburan sama teman-teman apalagi harus ke pantai. Itu adalah salah satu tempat favorit saya. Di Pantai saya bisa melihat warna biru di segala penjuru. Dulu kalau ke Pantai biasanya sama si Ipang, tapi sekarang uda jarang ketemu sama Ipang. Sedikit kangen sih sama dia. Dulu kalau ke pantai biasanya kita cuma naik motor, perjalanan sekitar 2-3 jam. Dia salah satu teman yang bisa membuat mood jelek saya berubah jadi bahagia, salah satu caranya dia sering ngajak saya ke pantai secara tiba-tiba. Pernah seminggu sampai 2 kali kami harus ke Pantai yang sama hanya untuk menikmati suasanya pantai yang bener-bener bikin tenang. Malah dulu pernah kami berdua ke Pantai 1 hari sebelum lebaran Idul Adha, yup saat itu saya dan dia lagi puasa Arafah, tapi dengan isengnya kami pergi ke pantai panas-panasan. Saat itu kami menemukan 1 pantai yang sekarang jadi pantai favorit saya, namanya pantai Sadranan, letaknya di daerah  gunung kidul, wonosari. Nah di pantai itu kita bisa snorkling. Karena airnya cukup tenang. Dan tidak perlu berenang terlalu jauh dari tepi pantai kita sudah bisa melihat karang-karang indah sepaket dengan ikan-ikan lucu. Berasa kayak lagi shoting sama nemo gitu. hahah. Dan tanpa  persiapan apa-apa Ipang tanpa berdosa menyeburkan dirinya di air pantai yang saat itu lagi bagus banget. Tadinya saya gak mau ikut berenang, karena kami sama sekali gak ada persiapan untuk berenang, kami gak bawa baju ganti dan kami lagi puasa. Gak mungkin dong kalo harus berenang. Tapi ternyata hasrat saya untuk berenang gak bisa di tahan. Akhirnya saya dengan sengaja menyeburkan tubuh saya ke air laut yang saat itu nyegerin banget. Saya niat untuk tidak membatalkan puasa dan berusaha untuk masih dalam kendali untuk berenang. Ipang terus ngajak saya untuk menyelam dan melihat keindahan bawah laut yang saat itu masyaallah keren bangetttttt. Dan mulai dari situ Sadranan jadi pantai favorit saya, kadang sebulan bisa 2-4 kali saya ke sana. Entahlah kalau sudah disana saya merasa kayak lagi terbang di langit biru. Hahahah yup LOVE BLUE VERY MUCH!!!!! Btw waktu lagi nulis blog ini saya bener-bener lagi kangen sama Ipang, kabar terakhir yang saya dengar dia lagi Magang di Bandung. *kok saya jadi baper ya??? Hahah.

Oke kita balik dengan perjalanan saya bersama teman-teman ke pantai gelagah. Beda dengan tujuan saya kalau ke pantai sadranan yang tujuannya untuk menenangkan fikiran dan melepas penat gitu, kali ini ke pantai gelagah yang mendadak ini tujuan saya hanya ingin foto-foto. Yup pantai gelagah hits banget sebagai tempat foto-foto karena disana kayak ada batu-batu pemecah ombak gitu.

Oke tulisan saya sebelumnya tentang saya paling males banget kalau perjalanan jauh dengan mobil “wangi” nah itu yang terjadi pada hari itu. saya naik KITAK “Kijang Kotak” dan itu ternyata ada pengharum mobilnya. Walaupun pengharumnya udah dimasukin sama dwi ke dashbor tapi yah tetap aja wanginya itu masih nempel di jok, di sela-sela kaca, di karpet di semuanyaaaa.... begitu naik saya sempat diam dan gak mau ngomong apa-apa tapi ya tau sendiri saya gimanakan? Bukan saya namanya kalau nggak merasa sungkan ke orang lain. Saya sungkan kalau saya diem aja, saya takut jadi orang yang gak asik lagi, saya takut teman-teman mengira saya badmood, saya berusaha terus untuk merasa baik-baik saja dan pelan-pelan saya buka penutup hidung saya dan saya buka kaca mobilnya dikit,  saya mulai ngobrol dan yah akhirnya sampai di lokasi dengan aman.

Reaksi saya begitu sampai di pantai gelagah gak seheboh kalau saya sampai di pantai sadranan, otomatis itu pantainya biasa aja menurut saya, soalnya itu masih dekat sama pantai parangtritis jadi airnya masih agak keruh, gitu juga dengan pasirnya yang hitam. Tapi yah tetap aja udah sampai disana semaksimal mungkin saya nikmati suasanya di sana. Foto-foto dan memperhatikan awan yang saat itu cukup keren dengan kombinasi putih, biru, agak gelap gitu karena saat itu agak mendung, syukurnya saat itu gak hujan.


Kira-kira Cuma 2 jam saja kita di sana Sekitar jam 5 kita pulang dari pantai gelagah menuju Jogja, nah sekitar jam 7 itu adalah jadwal pertandingan indonesia-thailand leg pertama yang di siarkan langsung di stadion pakansari, bogotr. Karena saat itu tidak memungkinkan untuk bisa nonton di Jogja, akhirnya salah satu teman browsing cafe di daerah wates kulon progo, dan yup kita dapet cafe kecil yg alhamdulillahnya bisa ngeliat pertandingan yang akhirnya di menangkan oleh timnas Indonesia dengan score 2-1. 

Setelah nonton, minum, ada beberapa yang makan, dan pertandingan selesai kita memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kembali menuju jogja. Di mobil kita ngobrol ngebahas hal-hal gak penting sambil nyanyi-nyanyi gak jelas. Waktu sampek di Ringroad selatan tiba-tiba hujan turun dengan derasnya. Kami gak langsung pulang, kami mampir di cak doi (tempat favorit anak-anak) untuk beli capcay + nasi untuk kawakibi yang saat itu gakbisa ikut karena lagi sakit (jatuh dari motor) kita emang niat untuk jenguk dia. Waktu sampai di kosnya kawak hujan mulai reda. Kami memenuhi kamar kawak yang hanya berukuran kurang lebih kira-kira 3x4 m tersebut. Kawak makan sambil kita menonton video yang kita buat selama perjalanan ke pantai gelagah dari projector handycam arafat.
Minggu, 11 Desember 2016 0 komentar

Jurus Kamehameha

Saya percaya banget dengan istilah people easy come and go. Yah gitu juga yang saya rasakan, semua orang secara bergantian datang dan pergi dikehidupan saya. Kadang gak ada alasan kuat untuk mereka yang tiba-tiba datang dan kemudian secara tiba-tiba pula pergi begitu saja.  begitu juga dengan kisah saya selama lebih kurang 3,5 tahun ada di kota nan istimewa Jogjakarta. Banyak orang yang saya kenal sejak awal jadi mahasiswa. Perlahan tapi pasti saya mulai mengenal banyak orang, tak sedikit dari mereka yang dekat dengan saya. Kalau di urut-urut dari awal sepertinya saya juga lupa secara pasti bagaimana awal saya mengenal mereka sampai akhirnya saya dekat dengan mereka dan pada saat ini banyak diantaranya yang juga pergi begitu saja, dan saya gak mau bahas tentang hal itu di tulisan kali ini.

Sebenarnya cerita saya kali ini sedikit ada kaitannya dengan tulisan saya tentang hari dimana saya balik ke Medan. Tulisanya ada di beberapa tulisan sebelum tulisan yang ini.

 NGNYRUMIR adalah istilah baru yang dipakai oleh beberapa mahasiswa tingkat akhir sebagai alasan mereka untuk bersama. anehnya mereka bukanlah orang-orang yang sedari awal saya kenal dekat. Bisa dikatakan dulu saya hanya tau mereka, namun tak begitu mengenal. Hmmmmm seingat saya, belum genap 1 tahun kami dekat. Entah kenapa juga saya bisa dekat dengan mereka, sampai pada beberapa malam belakangan ini waktu saya habis dilakukan dengan begadang bersama mereka disebuah tempat sambil membahas sesuatu dari yang sama sekali gak penting sampe ngebahas masa depan yang sampe sekarang belum ada di depan mata.

Oke skip, beberapa malam lalu saat kami sedang menunggu beberapa kopi, teh dan mie instan di sebuah warung kopi jos dekat jembatan di sudirman, mereka membuat wacana untuk pergi ke Semarang. Ntah saya juga lupa kenapa wacana itu secara tiba-tiba muncul begitu saja. emmmmm sebelumnya saya sempat di tawarin dengan seorang teman untuk ikut ke Semarang bersama mereka, namun karena saat ini Jogja sedang musim hujan saya ragu untuk pergi ke sana dengan mengendarai motor (seperti biasanya). Lalu pada malam tersebut ada wacana untuk naik mobil. Tadinya mau naik Kitak (Kijang Kotak) milik orang tua Arsyad. Namun ternyata mobil tersebut saat ini sedang dalam proses balik nama STNK jadi dalam jangka waktu 1 bulan mobil tersebut nggak boleh dibawa keluar kota.  

Akhirnya salah satu teman saat itu saya lupa siapa pastinya, dia mengusulkan untuk rental mobil. Sebelum memutuskan untuk rental mobil mereka melakukan sedikit perbandingan antara KITAK dengan Rental mobil dari perbandingan pengeluaran (BUDGET). Dan entah bagaimana akhirnya, putusan terakhir adalah rental mobil, karena kalau pakai KITAK juga harus nunggu bulan Januari. Sebenarnya dari awal saya kurang tertarik untuk pergi ke Semarang, ada beberapa alasan yang membuat saya gak begitu semangat untuk pergi ke semarang, karena ada beberapa kerjaan, tanggungan kuliah, duit (karena awal bulan adalah akhir bulan bagi saya), dan karena naik MOBIL!!!!!! Yap saya paling gak bisa naik mobil jauh-jauh, apalagi mobilnya itu ada pengharumnya gitu. huh. Mungkin kalau perginya sama keluarga sih saya gak pernah keberatan kalau harus naik mobil, toh mereka sudah sangat mengerti kondisi saya yang akan terkena juru kamehameha di dalam mobil, pastinya mereka tidak akan merasa risih, jijik atau apalah ya itu. nah saya khawatir dengan teman-teman saya yang akan naik mobil bersama saya nantinya, saya gak janji bisa kontrol diri saya. Karena perjalanan Jogja-Semarang lebih kurang 3 jam dan itu sangat tidak mungkin bagi saya untuk menahan agar saya tidak muntah.

Huh, saya jadi teringat saat saya ke Jepara dengan teman saya, saat itu saya juga naik mobil dari jepara ke air terjun (saya lupa namanya) di daerah kudus kalau gak salah. Jarak tempuh perjalanan lebih kurang 1 jam saat itu dan perlu digaris bawahi, bahwa di mobil tersebut ada pengharumnya. Saya benar-benar pucat saat itu, saya hanya bisa diam dan menutup hidung saya dengan jilbab, saat itu saya pura-pura tidur dan sepanjang perjalanan hanya bisa diam. Sempat saat itu teman saya bertanya tentang keadaan saya, namun saat itu gengsi untuk bilang saya mabok naik mobil “WANGI”. saat itu seingat saya, memberikan jawaban kalau saat itu saya ngantuk. Dan ternyata saat teman saya tersebut datang ke Medan, dia baru tau kalau saya ternyata mabok naik mobil yang wangi.

Nah ini juga yang saya khawatirkan kalau sampai-sampai saya harus pergi ke Semarang bersama teman-teman naik mobil. Saya takut kalau mobilnya Wangi, lagi-lagi saya takut mabok dan harus terkena jurus kamehameha. Saya gak kebayang kalau teman-teman akan tau saya yang sebenarnya kalau sampai-sampai saya muntah-muntah di mobil nantinya.

Agh entahla, sampai saat ini saya tidak memberikan jawaban apapa terkait keberangkatan ke Semarang, saya gak enak kalau harus menolak, tapi saya juga ragu kalau-kalau ntar di mobil????? Agh udahlah nggak usah terlalu dibayangkan.

Sebenarnya saya juga aneh kenapa saya bisa mabok naik mobil, saya paham bahwa hidung saya ini cukup tajam untuk mencium sesuatu, tapi entahlah. Dari kecil kata mamak, saya emang sering mabok kalau perjalanan naik mobil, dulu setiap mau pergi kemana-mana harus minum antimo dulu, tapi tetap juga muntah tuh di tengah jalan. Jadi saya gak mau lagi minum antimo. Dulu mamak juga bilang kalau dibiasain naik mobil ntar kebiasaan muntahnya juga hilang, tapi sampek sekarang itu gak bisa dihilangkan. Bahkan saya terus belajar untuk naik agkot, tapi tetap saja setelah turun dari angkot saya mual dan yah begitulah. Padahal saya orang yang cukup sering perjalanan jauh. Tapi tetep aja begitu.



Sampai sekarang saya belum bisa menemukan formula untuk menghilangkan keburukan saya.  
Jumat, 22 Juli 2016 3 komentar

Perkara

Gundah gulana entah apa yang kurasa
Sendiri di ruangan yang gelap menggambarkan apa yang dirasa
Rintik air yang membasahi genteng rumah menjadi alunan melodi yang menambah kesenduhan hati ini
Entah apa yang kurasa yang jelas semua hampa

Perkara demi perkara datang tanpa diundang
Tak tau datangnya dari mana
Layaknya air bah yang tak ada hentinya
Baru saja kurasakan indahnya hidup ini, Baru saja kurasakan nikmatnya dunia ini,
Entahlah
Aku tak tau
Yang kutahu hanya mataku ingin mengeluarkan air untuk membasahi pipi keringku, itu saja.
Mudah untuk kulakukan, namun semakin basah pipi ini semakin sesak di dada, ku langsung memeganginya, kutau didalamnya jantung terpompa semakin cepat sehingga ku sulit untuk mengatur laju nafasku

Sudahya aku tak mau bersedih,
Tapi aku mau bersedih,
Bodoh!!! Bodohnya aku.
Aku tak tau apa yang harus disedihkan
Bahkan aku tak tau perasaanku kini
Campur baur melebur tak beratur

Ke na pa ????
Apa yang ada di kepala ini?
Apa yang terus difikir?

Kupejamkan mata, kurenggangkan dada
Kusandarkan kepala, kutengkan jiwa
Tidurlah tidurlah tidurlah

Minggu, 03 Juli 2016 0 komentar

BUKA BERSAMA

Buka puasa bersama, sering disebut BUBER atau BUKBER atau apalah itu namanya. Ini selalu jadi moment penting buat banyak orang, khususnya orang Indonesia, apalagi anak-anak remaja di bulan suci ramadhan. Yap bulan penuh berkah ini selalu menjadi momentum yang tepat digunakan untuk berkumpul dengan sanak saudara,  berbagi kepada sesama, reuni dengan temen lama, atau bahkan jadi ajang ketemu mantan. Seolah-oleh ini sudah menjadi tradisi yang wajib dilakukan dibulan nan suci ini.

Gak ngerti kapan tepatnya awal pertama tradisi ini ada, yang jelas saya sebagai generasi 96an hanya mengikuti tradisi yang sudah ada, pasalnya saya hanya ikut-ikutan dengan teman-teman yang juga menjalani tradisi ini. Hahaha agen samar-samar setuju dong kalo fenomena ini saya sebut menjadi tradisi?

Oke saya mau cerita tentang pengalaman saya buka bersama, saya inget, waktu dulu masih SD saya sangat bersemangat ketika ada tawaran buka bersama diluar rumah, saat itu buka bersama saya lakukan di mesjid dekat rumah, yah dulu waktu kelas 6 SD saya ikut jadi remaja mesjid. Jadi kami dulu dapet giliran untuk bertugas mempersiapkan buka bersama di mesjid. Gak begitu ada pengalaman yang luar biasa saat itu, hanya saja karena saat itu masih SD dan merasa baru menjajaki dunia baru jadi sah sah saja kalau saat itu saya masih terkesan semangat untuk buka bareng di luar rumah.

Lanjut di SMP, saya dan teman-teman mulai berinisiatif buka bersama di tempat-tempat yang dianggap keren, dulu waktu SMP sering main di plaza medan fair atau sering disebut carefour. Plazanya deket banget sama SMP kami saat itu jadi cuma itu tujuan terdekat kami, soalnya saat itu ada beberapa teman saya yang masih belum terlalu berani untuk pergi terlalu jauh dari rumah atau sekolah. Soalnya dulukan kebanyakan dari kami masih naik angkot kalau mau kemana-mana, jadi daripada nyasar salah angkot kita pilih tempat yang dekat sekolah yang notabennya sudah hafal harus naik angkot berapa. Saat itu saya rasa saya masih cukup bersemangat untuk menjalani buka bersama diluar rumah bersama teman-teman. Ditambah lagi waktu SMP saya sudah menjabat sebagai ketua remaja mesjid, sehingga saya lebih sering lagi buka bersama di mesjid.

Lanjut masa SMK, saya lebih sering lagi buka puasa di luar, undangan buka bareng bersama temen-temen SMP, temen SMK pastinya, temen sekelas, temen angkatan, buka bareng bersama alumni multimeters, temen-temen osis SMK, temen kerja (yang sering baca blog saya pasti tau dulu waktu SMK saya pernah bekerja), buka bareng temen-temen komunitas, buka bareng fans PSMS medan (SMeCK), dan masuh banyak lagi lah pokoknya. Okey saat itu saya masih bersemangat buat ikut buka bersama, saya hadiri semua undangan yang ada, atau bahkan sayapun bersemangat untuk jadi bagian dari penyelenggaraan buka bersama, booking tempat, ngehubungi semua anak-anak dan lain sebagainya.

Lanjut di masa perkuliahan saat ini. Apalagi saya kuliah di luar Medan yang membuat saya jarang sekali untuk ketemu dengan teman-teman sehingga momentum bulan ramadhan ini menjadi ajang bertemu dengan teman-teman di Medan, karena saya pulang ke Medan setahun sekali, setiap liburan lebaran idul fitri. Di tahun pertama saya masih bersemangat buat ketemu sama temen-temen yang ngajak buka bareng,  banyak dari mereka menanyakan keberadaan saya apakah sudah d medan atau belum, tahun pertama saya masih pulangbke Medan 0yak dan itu gak terjadi hanya dalam 1 hari, karena beda temen beda tanggal dan beda tempat pula. Bukber temen SD, Bukber temen SMP, bukber temen sekelas SMK, bukber temen angkatan SMK, bukber alumni multimedia SMK, bukber temen kerja, bukber Geng FISAM, bukber Smeck, bukber geng SMK 1, Bukber geng SMK 2, bukber geng SMP 1 ah gataulah banyaklah pokoknya.

Bayangin aja kalau setiap kali bukber saya ngeluarin 50.000, dikali aja berapa kali bukber saya dalam ramadhan tahun tersebut. Tahun pertama kuliah saya masih ngerasa aman, gapapa setahun sekali jugaan. Tahun kedua saya pulang ke Medannya sudah pertengahan puasa jadi ada beberapa bukber yang gak bisa saya datangi, tapi ada juga beberapa lainnya yang buat bukber nunggu saya pulang jadi mau gak mau saya harus datang.

Nah untuk tahun ini saya balik ke medan sudah mendekati lebaran. Jadi diawal puasa , beberapa temen-temen sudah terus menghubungi saya bertanya "kapan balik ke medan?" dan lain sebagainya. Tapi saya cuma bisa bilang "belum tau kapan balik ke Medan, kemungkinan sudah mau dekat lebaran." "oke kabarin ya kalo uda di Medan." Kali ini saya emang agak jahat, karena dengan sengaja saya tidak mengabari mereka ketika sudah di Medan, alasannya :
1. Saya lagi pingin Qtime with keluarga
2. Saya lagi bokek!!!!

Ya alasan kedua menjadi paling kuat dari alasan mengapa saya tidak mengabarin mereka, jadi buat kamu yang tinggal atau ngekos di Jogja, pasti menjadi terbiasa banget sama yang namanya hal-hal murah meriah tapi mewah. Yak, kalau di Jogja saya sangat sering buka bareng sama teman-teman bahkan hampir tiap hari, karena saya rajin masak hanya di seminggu awal puasa saja, setelah itu selalu diajak buka bersama di luar bersama teman lainnya. Buka puasa dj Jogja saya cukup ngeluarin duit 10.000 itu uda dapet makanan yang enak + minumnya. Paling mahal palinvg30.000 dan itu udah mewah banget. Sedangkan di medan, seenggakya saya harus ngeluarin duit 50.000-150.000 setiap kali buka puasa. Itu hanya buka puasanya aja, belum lagi kalau diajak nonton, atau karaoke atau nongkrong-nongkrong lagi di warung kopi dan mau gak mau ngerogo kocek lagi.

Sebenarnya itu harga standard medan sih, yah emang medan harganya sekitar segitu. Tapi karena saya sudah 3 tahun di Jogja dan terbiasa dengan barang-barang atau jajan dengan harga murah, jadi kalau sampek medan dan melihat harganya segitu cuma bisa nelan ludah aja. Bayangin aja, di medan teman saya beli 1 gelas teh manis dingin 19.000 ( di salah satu cafe di jl. Gereja medan ) sedangkan di Jogja 19.000 saya bisa dapet lebih kurang 9 gelas es teh.

Kayak kemarin saya buka puasa di salah satu cafe di Medan, dengan menu prasmanan, yang kuliah di jogja pasti ngerti banget, kalo di jogja  itu ada banyak tempat makan yang prasmanan dengan harga terjangkau. Iya sih dari bentuk tempatnya sangat berbeda sekali antara di Medan dan di Jogja, soalnya yang di medan ini tempatnya cafe klasik, interiornya ala-ala keranaan gitu. Yah saya juga baru kali pertama ke situ. Tapi tetap aja harganya kurang ajar.

Terus waktu saya buka bareng bersama teman lainnya di salah satu cafe di daerah medan barat, saya gak sebuti cafenya. Dan itu kali pertama saya datang ke cafe tersebut. Pertama sampai di cafenya saya masih merasa baik-baik saja, masih bisa tertawa lebar bersama temen-temen, dari parkiran, masuk ke dalam, kita di anter ke meja yang sudah di booking atas nama cinta bersama mas-mas pramusaji yang mayan ganteng, ternyata meja kita ada di lantai 2. Di sana sudah ada beberapa temen yang dateng diluan, kita salam-salaman, peluk-pelukan, cium-ciuman eits cuma sama temen yang cewek aja loh ya. Btw saya selalu datang paling terakhir kalau ada bukber begitu, soalnya kalau di rumah saya belum boleh keluar , kalau pekerjaan rumah belum kelar, jadi saya beberes rumah dulu baru bisa pergi bukber. Skip! Terus ternyata itu bukber pesan makanannya masing-masing, jd waktu booking tempat itu, hanya pesan takjilnya saja buat berbuka bahasa kerennya appetizer nya doang yang di pesan. Jadi cuma ada beberapa kurma, puding yang namanya aneh-aneh, sama bolu-bolu mungil nan mahal itu.

Waktu disodori menu seketika wajah riang saya berubah jadi beda, tapi saya kek pura-pura, oke saya baik-baik saja. Omaigat!!! saya ditanya sama teman saya. "Mau pesan apa fan?" saya jawab dengan pertanyaan kembali, "hah? Apa ya, kau pesan apa?" akhirnya saya pesan apa yang dipesan sama dia.

Saya payah bilanglah pokoknya. Gak tau kenapa karena terbiasa tinggal di Jogja  yang notabennya tempat nongkrongnya gak terlalu mahal, masuh bisa dijangkau membuat saya berubah menjadi orang yang merasa apa yang ada di Medan terasa mahal. Padahal saya di Jogja baru lebih kurang 3 tahun, tapi efek hematnya kebawa kalau pulang ke Medan.

Tapi kedua kota tersebut punya arti sendiri untuk hidup saya, saat ini yang saya rasakan Medan mengajarkan saya akan arti kampung halaman yang selalu dirindukan, sedangkan Jogja mengajarkan saya akan akan arti kehidupan kejam dirantauan.

tapi untuk kejadian bukber so far so goodlah, saya selalu berusaha untuk datang ke acara bukber Emmmppp buat beberapa temen-temen di Medan , sorry kalau saya sering alasan untuk ikut ngumpul bareng sama kalian itu bukan karena saya gak kangen sama kalian atau gak mau ketemu sama kalian. Dan sampai ketemu liburan yang akan datang. 👋👋👋
Senin, 27 Juni 2016 9 komentar

Waktu yang berlaga

Namanya unik, seunik dirinya
Namun Namanya tak seindah sifatnya.
Sifatnya yang bisa merubah gundah gulana menjadi senang bahagia.
Kutak percaya bahwa dia merubah dunia, dunia hati yang sepi diantara gersangnya pasir kini menjadi subur ditumbuhi pohon jati yang katanya tak pernah mati.
Ku kenalnya sejak awal pertama, tapi bukan jatuh cinta diawal jumpa.
Kutak bisa, kutak bisa , kutak bisa.

Pada dasarnya pohon itu akan tumbuh karena bibit yang tertanam, tak tau siapa yang menanam, yang jelas ia tumbuh begitu saja karena waktu yang berlaga.

Kupercaya bahwa ini hanya sementara, sementara karena tak ada yang menjaga, bukan aku, tentu saja dia,  ku tau bukan dia yang sengaja menanamnya, hanya aku saja yang mengira itu adalah dia.

Kelepaskan ego untuk milikinya karena ku tau siapa saya dan siapa dirinya
Kutau tak mudah mendapatkannya, maka biarlah dia hanya bagian dari yang lewat sesaat saja.

Selalu bersamanya membuat rasa nyaman itu ada, tak biasa ku menahan rindu di dada, namun ku teringat jarak ini yang bakal buat ku lupa dengan nya.
Biarlah, biarlah, biarlah

Kutau betapa dia tak menginginkan rasa ini ada, tak tau bagaimana ketika dia tahuku mengagumi nya. Mungkin saja dia akan berubah, menjauh pergi ke hutan belantara menghindariku agar ku tak semakin beda.

Lupa rasanya bagaimana awal ku mengaguminya, karena sudah biasa untukku dekat dengan mereka pria-pria, mungkin karena itu juga aku lupa bagaimana rasa kagum dari hawa kepada adam itu ada. Ku juga tak percaya bahwa ku mengaguminya.

Kurasa wajar saja ku mengaguminya, karena kini ku beranjak menjadi wanita dewasa, tapi bukan berarti kumencintanya, karena proses menjadi cinta akan lebih panjang lagi masa nya. Ini hanya rasa kagum saja, dan mungkin sementara, entahlah, biarlah waktu yang meralat semua keluh kesah.

Hallo agen samar-samar hope you like this poem, jadi ceritanya tadi malam baru ketemu sama seorang teman, yah gausah di sebutinlah ya namanya siapa. Jadi kita baru ketemu setelah beberapa bulan gak ketemu, dia temen dari kecil, dan sampek sekarang badan kami masih seperti anak kecil. Kalau uda ketemu seribu satu cerita tentang kehidupannya selalu di share ke saya. Banyak sekali yang pasti dia ceritain, salah satunya COWOK, dia selalu galau karena cowok. Garis bawahi "Galau". Iya, dia itu remaja labil yang suka gonta ganti cowok dan sering banget suka sama cowok. Nah 60% puisi diatas itu cerita tentang dia, eh puisi? Emang iya itu puisi? Yah apapun itulah. Nah terus yang 30% lagi itu fiktif belaka. Dan sisanya yang 10% itu curhatan saya. Please jangan ditanya pada bagian yang mana. Karena percuma aja, biarlah saya yang memendamnya. Nahlo, kok malah jadi baper?

 
;